Inilah kehebatan 2 ayat akhir surah Al-Baqarah. Elok Di Baca Setiap Malam

BERKAITAN dengan surah al-Baqarah, saya perasan antara zikir yang dimuatkan dalam al-Ma’thurat ialah dua ayat terakhir surah tersebut. Bolehkah ustaz terangkan fadilatnya?

Dua ayat yang terakhir surah al-Baqarah ialah ayat 285 dan 286. Memang terdapat beberapa hadis yang menjelaskan fadilatnya antaranya sabda Baginda s.a.w. yang bermaksud: “Sesiapa yang membaca dua potong ayat terakhir surah al-Baqarah pada waktu malam, itu sudah mencukupi baginya.” (Riwayat al-Bukhari)

Imam Ibn Hajar al-‘Asqalani dalam Fath al-Bari menjelaskan bahawa terdapat tujuh makna bagi maksud “mencukupi” dalam hadis tersebut. Justeru kedua-dua ayat ini tidak ketinggalan daripada dimuatkan dalam susunan zikir oleh para ulama seperti Hasan al-Banna dalam al-Ma’thuratnya. Manakala masyarakat kita di Malaysia turut menjadikannya sebagai zikir harian selepas solat. Alhamdulillah.

Berikut ialah dua hadis yang menggambarkan kehebatan dua ayat tersebut:

Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Aku telah diberi beberapa ayat penutup surah al-Baqarah daripada perbendaharaan di bawah Arasy yang belum pernah diberikan kepada seorang Nabi pun sebelumku.” (Riwayat Ahmad)

Abdullah bin Mas‘ud menceritakan: “(Dalam peristiwa Israk dan Mikraj) Rasulullah dibawa hingga sampai di Sidrah al-Muntaha yang berada di langit ketujuh. Di situlah sebarang perkara yang dibawa naik dari bumi ditahan. Begitu juga sebarang perkara yang dibawa turun dari atasnya… dan Rasulullah diberikan tiga perkara; solat lima waktu, ayat-ayat penutup surah al-Baqarah dan keampunan bagi umatnya yang tidak menyekutukan Allah dengan sesuatu pun.” (Riwayat Muslim)

Asbab al-Nuzul Ayat

Adakah kedua-dua ayat ini mempunyai asbab al-nuzul (peristiwa dan faktor penurunan ayat) sebagaimana ayat-ayat lain?

Ya. Imam al-Suyuti berkata bahawa ketika turunnya ayat 284 surah al-Baqarah yang bermaksud: “Dan jika kamu melahirkan apa yang ada dalam hati kamu atau kamu menyembunyikannya, nescaya Allah akan membuat perhitungan dengan kamu tentang perbuatan kamu itu”, para sahabat merasa tertekan dan keberatan. Mereka kemudian menghadap Rasulullah dan mengadu: “Kami tidak mampu mengikut ayat ini.” Nabi bersabda: “Apakah kamu akan berkata: ‘Kami mendengar akan tetapi kami ingkar’, seperti yang diucapkan oleh dua golongan ahli kitab (Yahudi dan Nasrani) yang sebelum kamu?” Ucapkanlah: “Kami mendengar dan kami taat, serta ampunilah kami wahai Tuhan kami kerana kepada Engkaulah tempat kembali.” Setelah diajarkan dan para sahabat sudah terbiasa dengannya, maka turunlah ayat 285. Kemudian setelah mereka laksanakan perintah ayat 285 tersebut pula, maka turunlah ayat 286. (Riwayat Muslim)

Rasulullah telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadanya dari Tuhannya, dan juga orang-orang yang beriman; semuanya beriman kepada Allah, dan Malaikat-malaikatNya, dan Kitab-kitabNya, dan Rasul-rasulNya”. Mereka berkata lagi: “Kami dengar dan kami ta’at. (Kami pohonkan) keampunanMu wahai Tuhan kami, dan kepadaMu jualah tempat kembali”. [Al Baqarah – Ayat 285]

Allah tidak memberati seseorang melainkan apa yang terdaya olehnya. Ia mendapat pahala kebaikan yang di usahakannya, dan ia juga menanggung dosa kejahatan yang diusahakannya. (Mereka berdo’a dengan berkata): “Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau mengirakan kami salah jika kami terlupa atau kami tersalah. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau bebankan kepada kami bebanan yang berat sebagaimana yang telah Engkau bebankan kepada orang-orang yang terdahulu daripada kami. Wahai Tuhan kami! Janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang kami tidak terdaya memikulnya. Dan ma’afkanlah kesalahan kami, serta ampunkanlah dosa kami, dan berilah rahmat kepada kami. Engkaulah Penolong kami; oleh itu, tolonglah kami untuk mencapai kemenangan terhadap kaum-kaum yang kafir”. [Al Baqarah – Ayat 286]

Makna mencukupi keduanya bagi sesiapa yang membacanya ialah mencukupi kepadanya daripada melakukan ibadah pada malam hari, atau daripada melakukan bacaan Al-Qur’an, ataupun dapat menolak keduanya kejahatan dan bencana syaitan atau manusia dan jin, atau mencukupi untuk menambah kekuatan iqtikadnya, kerana dua ayat itu ada mengandungi makna iman dan amal secara ringkas.

Sabda Rasulullah SAW;

“Barangsiapa membaca dua ayat di akhir surah Al-Baqarah pada malam hari nescaya Allah taala akan menjaganya dari segala gangguan musuh dan syaitan.”

Sabda Rasulullah SAW;

“Sesungguhnya Allah taala telah mengakhiri surah Al-Baqarah dengan dua ayat yang mana ianya adalah perbendaharaan Allah di bawah ‘Arasy, maka belajarlah kamu akan ayat itu dan ajarkanlah ia kepada isteri-isteri kamu dan anak-anak kamu. Maka sesungguhnya ia adalah solat, doa dan Quran.”

Surah Al Baqarah

Dari Abi Hurairah ra. bahwa Rasulullah saw. bersabda, “Janganlah kau jadikan rumah-rumahmu seperti kuburan, sesungguhnya syaitan akan lari dari rumah yang di dalamnya dibaca surat Al Baqarah.”(Diriwayatkan oleh Muslim)

Ayat Kursi

Dari Ubai bin Ka’ab ra. berkata: Rasulullah saw. bersabda, “Wahai Abu Munzir, tahukah engkau ayat manakah dalam Al Qur’an yang paling agung menurutmu?” Aku menjawab, “Allahu laailaaha illa huwalhayyul qoyyuum (Ayat Kursi)”,

Lalu beliau menepuk dadaku dan bersabda, “Semoga Allah memudahkan ilmu bagimu wahai Abu Munzir.” (Diriwayatkan oleh Muslim)

Hafal & amalkan setiap malam. Rujuk al-Quran & hayati juga maksudnya yang merupakan doa yang sangat bermakna. Semoga anda terus dalam rahmat serta pelindungan dariNya.